Pengalamanku Ikut UTUL 2 UGM

Halo teman-teman,, setelah kemarin aku menceritakan pengalamanku saat mengikuti UTUL UGM dan UM UNDIP, kali ini aku bakal nge-share lagi tentang pengalamanku mengikuti UTUL UGM yang kedua, tepatnya khusus untuk jenjang D3 Sekolah Vokasi UGM.

Penasaran kan ?? Penasaran ?? Pasti dong, secara jarang-jarang ada yang nge-share pengalaman ikuti UTUL 2 ini di internet (berdasarkan penjelajahan yang aku lakukan di internet selama kurang lebih sebulan. duh duh…

Udah ah, daripada aku mulai rada nggak jelas dan rada stress mending langsung ku ceritain aja ya.. ayo siapin posisi yang nyaman saat membaca cerita ini karena cerita ini betul-betul ekslusif dan hanya ada di blog Debby Zalina

(duh… sok banget sih kamu deb..deb..)

Oke, jadi,, begini,,, tanggal 1 Juli 2016, tepatnya ketika si dia datang ngelamar ….. eh … salah ding, maksudnya, ketika aku melihat pengumuman UTUL UGM dimana aku di minta maafi-in sama web UGM karena aku ga lolos seleksi, tanpa pikir panjang aku langsung ngedaftar UTUL 2 UGM untuk Sekolah Vokasinya. Aku pun mengisi data dan memilih program studi D3 Teknik Elektro (pilihan pertama) dan D3 Teknik Mesin (pilihan kedua) tanpa mikir lagi karena aku sudah mempersiapkan dari jauh hari ujian mandiri apa saja yang akan aku ikuti beserta program studinya bila aku nggak lolos SBMPTN.(ceritanya pas ngisi data registrasi itu aku sambil menyabarkan diri sendiri karena masih syok ga lolos SBMPTN dan UTUL hikz kalo kamu pernah ngerasain pasti tau deh gimana sedihnya aku.. s e d i h b a n g e t t t t t t t t t t t t

Oke.jadi singkat cerita setelah melakukan upload dokumen, pembayaran dan cetak kartu ini itu dan tetek bengek lainnya, akhirnya tanggal 16 Juli aku dan bapak pergi ke Yogya naik sepeda motor dari Klaten. Kami pergi jam setengah lima subuh, tepatnya setelah sholat subuh. Di perjalanan aku agak kedinginan dan baru sadar kalo lupa bawa jaket. Dan aku lebih merasa kayak orang bodoh pas ngeliat pengendara motor yang rata-rata make jaket.

Singkat cerita akhirnya aku sampe juga di Yogya pukul enam pagi lewat beberapa menit gitu (bukan lewat di hatinya, hmm), tepatnya di Sekolah Vokasi Ekonomika dan Bisnis UGM yang gedungnya MashaAllah cantik pisaaaannn euy..

Setelah cek ruangan, akhirnya aku pun nunggu di depan ruang ujian sambil main hape, sedikit baca-baca contoh soal utul tahun lalu, sedikit berdzikir, sedikit ngemil, pokoknya apa yang bisa di lakuin deh, sampai pada akhirnya…….

Pada waktu itu aku kan ke toilet tuh. Terus pas depan toilet, aku liat jam dan ternyata 10 menit lagi masuk ruang ujian.. nah disitu aku merenung dan menyadari sesuatu…..

AKU LUPA BAWA SKL

AKU LUPA BAWA SKL PEMIRSAAHH AKU LUPAAAAA AAAAAHHHHKKKK

SURAT KETERANGAN LULUS ITU LHOO!! AKU LUPA BAWAAAAAAAA TIDAAAAKKKK

Abisnya SKL pada UTUL pertama wajib dibawa, tapi pas UTUL kedua ini gaada tulisan wajib bawa SKL di kartu peserta ujiannya sehingga aku ga kepikiran bawa SKL.

Pas masuk ruang ujian, aku langsung ngelapor ke pengawasnya dengan wajah pucat pasi seputih salju di musim ceri (yaelah), bukan dibuat-buat biar pengawanya iba gitu, tapi emang aku orangnya suka cemas gitu…

Akhirnya aku disuruh ngelapor ke bagian sekretariat dan ketemu bapak (gabisa dibilang bapak sih, mungkin lebih tepatnya om karena kayaknya usianya masih 24 an gitu) yang stand-by disana. Setelah menjelaskan alasan kenapa aku gabawa SKL (karena di kartu peserta ga disuruh bawa *hehehe) akhirnya kami pun diperbolehkan kembali ke ruang ujian dan mengerjakan soal. Tapi aku rada denger gitu temannya si bapak bilang kalo masalah kami itu ditulis di berita acara aja.. wuaa aku rada deg-degan gitu, gimana kalo nanti namaku di tulis di berita acara dan akhirnya nilai ujianku ga di proses gara-gara ga bawa SKL ?

Karena itu, aku gak lagi fokus ngerjain soal ujiannya. Aku ngerasa ga ada artinya lagi ngerjain ujian karena mungkin nilaiku gabakal di proses (istilah lainnya, udah jelas banget kayaknya aku ga bakal lolos UTUL kedua ini). Sambil ngerjain soal (yang sebernarnya lebih mudah dibanding UTUL pertama) aku mengingat kembali gimana susahnya bapak yang melawan dinginnya udara subuh di Klaten demi mengantarkanku ke UGM untuk tes. Aku pengen nangis, tapi ga bisa (ya lagian ga lucu kan saat yang lain pada sibuk ngerjain ujian aku malah nangis kayak anak kecil). Akhirnya aku pun melakukan yang terbaik yang kubisa. Semua soal UTUL ku isi, walaupun ada yang gatau, aku isi sembarang aja, udah pokoknya keisi dah…

Setelah UTUL, aku hanya berharap semoga Allah memberikan padaku jalan Nya yang terbaik, walau mungkin bukan di UGM.

Ininya aku udah pasrah sepasrah-pasrahnya umat bahwa aku ga lolos UTUL kedua UGM ini karena aku gabawa SKL.

Pengumuman

Seminggu setelah UTUL, pengumuman pun datang juga. Pas jam 8 malam, aku udah mantengin web UM UGM walau aku udah yakin web UM UGM bakal minta maaf lagi sama aku karena ga lolos UTUL. Aku udah pasrah. Aku liat pengumuman semata-mata biar aku ga lagi resah dan bisa tidur nyenyak udah itu aja.

Aku pun mencoba login, setelah beberapa kali gagal akhirnya bisa login juga. Aku pun ngeklik tombol pengumuman dan membaca basmallah.

LOLOS UTUL II

Ketika ngeliat ada beberapa ikon warna warni, aku baru sadar kalo ternyata aku lolos UTUL. Aku langsung teriak “BAPAAAAAAKKKKKKK” sampe orang satu rumah pada bingung dan heboh, ada yang ngirain aku malah kesurupan. Bapakku pun datang dan juga ikut senang karena aku lolos. Di ujung kepasrahan dan keputusasaanku, aku bersyukur ternyata aku lolos. Aku pun membatin “ternyata gini ya rasa senang karena lolos UTUL UGM”

Padahal aku udah pasrah banget dan yakin ga lolos, ternyata Allah menghapus semua kecemasanku dan memberiku hadiah ini. Setelah merenung, aku miris juga mengingat ketika Pengumuman SBMPTN dan UTUL pertama dulu, aku optimis setidaknya ada salah satu yang lolos. Eh, gataunya dua duanya malah ga lolos. Ketika pengumuman UTUL kedua ini, aku udah pasrah dan yakin bakal ga lolos, eh gataunya malah lolos.

Disini aku belajar, bahwa ketika Tuhan berkata “Terjadilah,” maka Terjadi. Disini aku belajar bahwa terkadang yang kita perlu lakukan hanyalah berserah diri pada Allah dan siap menerima apapun hasil yang akan Ia berikan. Yang pasti, Allah memberikan kita apa yang kita butuhkan walaupun bukan yang kita inginkan.

Semoga bermanfaat !!!

Advertisements

13 thoughts on “Pengalamanku Ikut UTUL 2 UGM

    • Halo Sulis, salam kenal πŸ™‚
      Biaya kuliah di UGM setahu saya sama saja baik lewat jalur SNMPTN, SBMPTN dan UTUL. Tahun lalu tidak ada uang pangkal bila masuk lewat UTUL. Untuk semua jalur, biasanya akan diberikan option kepada mahasiswa dimana bila sanggup membayar UKT gol.7 (tertinggi) tidak perlu mengirimkan berkas seperti rekening listrik, slip gaji, PBB dan lain sebagainya. Namun bila ingin UKT dibawah golongan 7 biasanya akan diminta berkas seperti slip gaji, PBB, rekening listrik dan lain sebagainya. Mohon diralat bila salah. Semoga membantu πŸ™‚

      Like

  1. christy says:

    masih inget tahapa daftar utul ga? soalnya aku mau nanya..kan aku juga mau daftar utul ugm tahun ini nah terus aku udah sampe tahap upload dokumen gitu dan aku pilih file scan ktp..tapi kok warnanya masih kuning gitu kira2 kenapa ya?

    Like

  2. Dzuha M says:

    Kak mau tanya. Penghitungan utul ugm itu sama kayak sbmptn yg kalo bener +4 dan salah -1 atau sama kayak UN yang kalo salah gaada min nya?
    Sama soal tkd umumnya itu kayak gimana ya maksudnya?

    Makasih

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s