Pengalamanku Ikut UM UNDIP 2016

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Heloo heloo heloo teman-teman, setelah kemarin aku nge-share tentang Pengalamanku Ikut UTUL UGM 2016, kali ini aku bakal nge-share tentang pengalamanku ikut UM UNDIP 2016.

UM UNDIP adalah singkatan dari Ujian Mandiri UNDIP. Pembukaan pendaftaran UM UNDIP berdekatan dengan UTUL UGM sehingga kebanyakan orang ikut dua ujian ini untuk -ya istilahnya- mencari aman, salah satunya daku, huhu.

Awalnya sih aku gamau ikut UM UNDIP karena ternyata kalo lolos ujian ini aku bakal bayar yang namanya SPI (Sumbangan Pembangun Institusi). But, karena bapak menyuruhku untuk ikut aja yaudah deh aku ikut (padahal bapakku juga bingung mau bayar SPI nya pake apa. 30 Juta men. Motor dua buah udah kebeli kali ya). Ternyata, kebijakan tentang SPI ini baru berlaku tahun 2016 ini, sedangkan tahun-tahun sebelumnya gaada yang namanya SPI-SPI an sehingga kalo lolos yaudah masuk aja ga ada bayar uang pangkal. (Info ini sih kudapat dari salah seorang mahasiswa UNDIP yang tak sengaja kutemui di agen Joglosemar pas mau pergi ke Yogya)

UM UNDIP ini dilaksanakan di beberapa kota diantaranya  Semarang, Yogyakarta, Batam, dan lain sebagainya. Kebetulan aku milih lokasinya di Semarang. (Harusnya aku milih Yogya karena besoknya aku bakal ikut UTUL, dan Jarak dari klaten ke Yogya itu lebih dekat daripda jarak Klaten-Semarang. Setidaknya bila aku milih Yogya, aku bakal menghemat uang hotel, transpor, dan energi. Semoga ini bisa jadi pelajaran bagi temen-temen yang tinggal di luar Jawa dan ceritanya pengen tes UM UNDIP dan UTUL UGM di Pulau Jawa)

Di UM UNDIP ini, aku hanya boleh memilih dua program studi. Setelah melakukan musyawarah berhari-hari bersama bapak, aku pun memilih prodi Teknik Industri dan Teknik PWK. Aku milih Teknik Industri karena bagiku Teknik Industri harga mati, sedangkan aku milih PWK karena kuotenya ga dikit banget aku masih cocok lah kalo di PWK dibanding Kesehatan Masyarakat, prodi yang kuotanya juga lumayan banyak.

So,,, singkat cerita, aku pun pergi ke Semarang pada tanggal 3 Juni, sehari sebelumnya. Aku naik travel yang biasanya lewat di jalan Penggung dan sampe di Semarang 4 jam kemudian, tepatnya pukul satu siang. Pas di dalam travel, bapak nanya jam berapa aku selesai UM UNDIP biar bisa pesan tiket travel. Aku pun melihat kartu ujianku dan bilang ke bapak kalo jam setengah 11 siang ujiannya udah selesai.

Terus aku diam gitu ceritanya. Bukan karena sakit perut ato apa. Aku diam karena aku syok !! Syok pemirsah ! Syok !

Tadinya aku bingung, kok ujiannya selesai jam setengah sebelas ya ? cepet banget. Aku pun membaca jadwal nya dengan teliti dan aku syok sendiri. Ternyata materi yang di tes kan itu hanya Madas, Fisika, Kimia, B,Ing, Bio. Udah itu aja. Aku bukan nyepelein ‘itu aja’ nya sih, tapi aku baru sadar kalo UM UNDIP gaada TPA !!!

AAAA Tidaaaaakk ! Padahal dalam ujian aku hanya mengandalkan TPA, pas tryout di bimbel aku ngandelin TPA, SBMPTN aku ngandelin TPA, UTUL UGM pun kayaknya juga bakal ngandalin TPA. Nah kalo UM UNDIP ini ? aku bakal ngandalin apa ?? ngandalin cintaku pada Afgan yang bertepuk sebelah tangan ? Kan ga lucu :((

Dan bodohnya aku baru tau H-1 ujian. Manteps kali Deb, keliatan banget ga belajarnya.

Ya udah deh ya. Yang penting ujiannya belum berlangsung. Pas sampai di hotel, aku pun belajar dikit-dikit. Terus aku pergi ke kampus UNDIP nya buat survei lokasi dan beruntung banget aku pergi karena nyari lokasinya agak ribet juga.

Setelah setengah jam survei lokasi, aku pulang lagi ke hotel dan belajar. Ya udah belajar gitu aja. Terus tidur.

Besoknya aku pun tes. Soalnya ada 100 butir. Ada sistem plus min nya. Aku bisa ngejawab sekitar 74 soal, itu udah termasuk yang yakin benar, ragu-ragu, dan tebak kancing.

Ya, bisa dibilang soalnya ga sulit-sulit amatlah, ga semudah UN, ga seribet SBMPTN, masih lebih mudah dari UTUL. Kalo dipikir-pikir lagi juga ga mungkin kan kalo soalnya susah-susah, wong cuma 100 butir, beda dengan SBMPTN ato UTUL yang soalnya lebih 100 butir, makanya sah-sah aja kalo soal-soal mereka rada susah gitu.

Setelah selesai UM, aku pun pulang ke hotel dan langsung check out. Setelah check out, aku dan bapak pun langsung pergi ke agen Joglosemar yang deket dengan hotel. Oh iya, ngomong-ngomong aku nginap di Hotel Srondol Indah, lumayan nyaman kok. Per malamnya 200 ribu lebih dikit untuk tipe kamar tanpa AC dan TV, but itu udah nyaman kok karena ga pake AC aja dinginnya bukan main, beda dengan Batam, gapake AC mah yang ada mandi keringat haha. Mungkin karena Semarang berada di dataran tinggi kali ya hehe.

Pengumuman

Setelah sebulan lumutan nunggu pengumuman, akhirnya tanggal 1 Juli pun datang. Jujur sih aku ngga ngebet banget pengen tahu hasil UM Undip yang aku ikuti, maklum, lagi down-downnya pasca ga lulus SBMPTN 😦

Sekitar jam 10 gitu, bapakku tiba-tiba nanya berapa nomor pendaftaranku. Ternyata bapak udah mantengin terus website nya Undip dari tadi, sedangkan aku saat itu lagi sibuk nulis Deklarasi Ketegaran Hati yang isinya kata-kata motivasi untuk membuat hatiku tegar menghadapi kegagaln tes SBMPTN sambil mikir kira-kira ujian mandiri apalagi yang bakal aku ikuti.

Aku pun memberikan nomor pendaftaranku sambil berkata dalam hati

“Maaf ya pak kalo ga lolos lagi :(”

Terus bapakku login gitu. Terus muncul halaman pengumumannya.

“Kok tulisannya agak panjang ya, Bi? ” tanya bapakku.

Terus bapakku nge-zoom halaman websitenya dan kira-kira seperti ini lah pengumuman yang muncul.

LOLOS UNDIP

Aku melongo. Bapakku nyengir.

Alhamdulillah aku lolos, karena masih banyak orang yang ga seberuntung aku yang bisa lolos walaupun di pilihan kedua.

Senang ? iya senang juga. Setidaknya kalo ntar lebaran ditanya keterima dimana, kan bisa jawab “di UNDIP” hihihi.

Disini aku juga rada nyesel gitu, kenapa kemarin belajarnya asal-asal gitu ya ? Karena setelah dipikir pikir, belajar asal-asal aja bisa lolos pilihan kedua, gimana kalo belajar bener-bener ?

Setidaknya dari pengalaman ini, aku belajar, bahwa apapun yang tantangan yang ada di hadapan kita, hadapilah dengan sebaik-baiknya, walaupun mungkin kita ga berharap banget akan hasil dari tantangan yang sudah kita lewati itu, namun, kita juga gatau kan apa yang bakal terjadi kedepannya ?

Aku kemarin ngikut tes nya asal-asalan, ga berharap banget lolos UNDIP, karena aku yakin setidaknya SBMPTN ato UTUL UGM aku lolos, eh, gataunya, SBM dan UTUL ga lolos, UNDIP malah lolos.

Terpuruk hati Hayati bang 😦

Sekali lagi, ini pelajaran buatku, untuk melakukan segala sesuatu dengan sebaik-baiknya,

Semoga bermanfaat

 

Advertisements

7 thoughts on “Pengalamanku Ikut UM UNDIP 2016

  1. silvie says:

    Ka mau nanya dong, tips diterima ptn lewat um gimana sih ka? Trus bener ga sih ka kalo mau lulus um ugm beli aja bukunya ( katanya ga beda jauh ) apakah kaka juga kayak gtu? Makasiii ka hehehe

    Like

  2. kayreynaa says:

    Ceritanya inspiring banget ini sih.. Kakk, nanyaa2 dong boleh ga kakk? Tips biar keterima di UM UNDIP tuh gimana kak? Trus kalo latian dari soal2 yg dari buku itu beda jauh ga kak sama soal ujiannya?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s